Wednesday, May 05, 2010

Berjanjilah anak-anak aku.







Berjanjilah anak-anak aku

Ketika anak-anak aku bermain becak di padang,
Anak-anak mereka membanting tulang berbecak di bendang sawah,

Ketika anak-anak aku mencak-cak haiwan di zoo,
Anak-anak mereka mencak-cak haiwan peliharaan di bawah rumah,

Ketika anak-anak aku menjenguk Astro kegirangan,
Anak-anak mereka menjenguk masa hadapan yang tidak ketentuan,

Ketika anak-anak aku merunggut phampers kotor dek setitik kencing atau secalit tahi,
Anak-anak mereka menunggu-nunggu phampers yang dibasuh agar kering untuk dipakai semula,

Ketika anak-anak aku berlengkap dengan jaket keselamatan menaiki bot untuk ke pulau berlibur,
Anak-anak mereka hanya berselipang palekat usang di dalam bot mencari rezeki menjala ikan,

Ketika anak-anak aku menunggu pelawaan ayah ibu mereka hendak keluar makan di mana malam ini,
Anak-anak mereka hanya menunggu pulangan ayah ibu mereka dengan makanan yang belum tentu ada,

Anak-anak aku,

Besarlah kau dengan mata dan hati bersaksikan kehidupan mereka yang sebaya mu ini,

Anak-anak aku,

Berjanjilah engkau dengan mata dan hati yang telah menyaksikan semua ketentuan itu,
Berjanjilah engkau di samping mendewasakan anak-anak engkau kelak, kau juga tidak akan lupa dengan anak-anak mereka lain yang mewarisi ketentuan ini.

Anak-anak aku,

Berjanjilah engkau.


lukmanw@gmail.com
http://orangkecilorangbesar.blogspot.com/
5-Mei-2010

3 comments:

aku mama chami said...

rasa insaf bl baca puisi ni..

lukman said...

Salam

Sebenarnya sewaktu mengarap puisi ini saya terasa sebak. Idea dan ilhamnya sudah 2 hari di dalam fikiran cuma tidak terzahir apabila mengenangkan 'anak-anak kita" termasuk anak jantan saya seorang itu yang sungguh bernasih baik.

Terima kasih.

ComeyBelako said...

well said and true. will keep u in my blog list.