Saturday, April 10, 2010

Minum petang di Mee Rebus Tapah





Minum petang di Mee Rebus Tapah

Asalnya petang semalam, aku, orang rumah aku seorang itu dan anak jantan seorang aku itu hanya hendak perkena Nasi Lemak Bungkus Daun Pisang di Restoran Mee Rebus Tapah ini. Entah mengapa semalam pembuat Nasi Lemak ini tidak membuatnya, menurut perkedai (adakah pekerjaan Perkedai!) pembuat Nasi Lemak ini kadang-kadang buat, kadang-kadang tak buat - itulah kalau orang Melayu meniaga (bukan aku cakap tapi perkedai ini yang cakap!)

Oleh kerana tiada Nasi Lemak Bungkus yang sedap ini, kami mengorder Mee Rebus. Mee Rebus Tulang sudah kerap diorder, kami tukar menu Mee Rebus Daging dan Mee Rebus Ayam.

Asas kuahnya masih sama. Ada rasa kemanisan mungkin disebabkan Ubi Keledek yang digunakan. (Aku mengagak perkedai ini menggunakan Ubi Keledek sebagai ramuannya). Untuk Mee Rebus Daging cuma ditambah Daging. Manakala untuk Mee Rebus pula cuma ditambah Ayam Goreng.

Bagaimanapun kami bertiga memutuskan, Mee Rebus yang paling sedap (mengikut citarasa kami bertiga) di Mee Rebus Tapah ini ialah Mee Rebus Tulang!

Lupa juga nak beritahu. Kalau singgah di sini jangan lupa beli Pisang Goreng dan Air Kelapa Pandan di gerai berhadapan Mee Rebus Tapah ini. Pisang Gorengnya enak sekali. Manakala Air Kelapa Pandan boleh diminum begitu sahaja tanpa gula!

Turut dijual laksa tapi entah mengapa orang rumah aku seorang itu yang sememangnya hantu laksa tapi belum lagi sampai seru untuk membelinya walaupun sudah beberapa kami singgah di sini dalam perjalanan ke KL.

Posting lain berkaitan dengan panduan ke Mee Rebus Tapah ini boleh dirujuk di sini.

lukmanw@gmail.com
http://orangkecilorangbesar.blogspot.com/

Petang semalam, sepanjang perjalanan dari Kamunting ke Taiping kami menempuh hujan lebat. Menariknya hujan berhenti dengan tiba-tiba sesampainya di Tapah dan kembali lebat sebaik sahaja selesai makan!

2 comments:

Cikgooden (Selumbar Emas). said...

ni time aku call hang?...patut la tak nak makan roti pisang....hahahahaha

lukmanw@gmail.com said...

Ha, ha

Nasib baik tak berbau! Kalau tak boleh bau daging :-)

Lukman